Sabtu, 26 Mac 2011

In Memory....... De Classaflora 2007

Membilik kembali gambar-gambar terdahulu, adakalanya saya tersenyum sendiri, adakala rasa bangga (bukan masuk bakul) namun yang pasti saya berbangga dengan ide-ide suami saya sendiri, yang mampu berimaginasi dan men'design'kan pelamin-pelamin terdahulu kami, 'tak salah berangan kalau ia mendatangkan hasilnya...' 

Pada tahun 2006 lagi, kami sudah mempunyai pelamin menggunakan roman pillar dan berbentuk column, namun barangkali kurangnya publisiti, DC kurang dikenali dan hanya menjadi bualan pelanggan-pelanggan tetap kami sahaja.  Namun saya sedikitpun tidak menyesali...kerana setiap yang lama pasti ada yang baru, tanpa yang lama takkan ada yang baru, tanpa kesilapan kita takkan tahu apa kekurangan kita dan memperbaikki setiap kekurangannya...


saya cuba amati pelamin ini, apakah kekurangannya walaupun hiasannya menggunakan 'artificial flowers', bunga, fairly light, spotlight, owh...tiada chandelier, kalau sekarang dah tentu 2 3 chandelier tergantung pada framenya..:)





maintable yang sarat dengan hiasan bunga, lampu dan sebagainya


Rabu, 23 Mac 2011

Tradisional/Ala-ala Kesultanan Melayu di Dewan Perdana Felda

Ini antara favorite pelamin saya, walaupun sudah 2 tahun berlalu masih tiada lagi pelamin yang seumpama ini, samada DC buatkan mahupun vendor yang lain, melainkan saya terlepas pandang.
Konsep Merah, Hitam dan Gold satu pemilihan warna yang berani, ghotic namun sesipa yang melihatnya pasti mengakui cantik dan mewahnya pemilihan warna ini. 

Untungnya si pengantin, kerana dari A - Z kakak dan sepupunya sebagai wedding plannernya, mengatur segala janjitemu dan perbincangan tentang konsep ini,  sejujurnya kami tidak rasa tertekan dengan mereka dan perjalanan kerja berjalan dengan lancar sekali. 




Gambar di atas: Pelamin 3 panel
Gambar di bawah: Bunga pahar yang disulam dengan fresh flowers, bunga laluan

Dengan budget yang dinyatakan, kami diberi peluang untuk mereka dan membuat pelamin mengikut konsep dan tema pilihan.  "Tak perlu fresh flowers janji bunga artificialnya mahal dan nampak real"... itu kata-kata kakak dan sepupu pengantin merangkap wedding plannernya.  So apalagi, peluang sudah diberi dan DC tidak mensia-siakannya yang pasti semua berpuashati.


Gambar Atas:  Meja makan beradap/maintable yang dihias indah
Gambar Bawah: walkway (pemandangan dari arch hingga ke pelamin), hiasan dan backdrop meja makan beradap



Simple but not Simple

Pandangan dari luar

arch dan bunga laluan




' we juz want a simple one, not too messy, not too crowded, clean and sweet....'
Biasanya itulah ungkapan yang keluar dari mulut pelanggan kami tentang pelamin yang diinginkan apabila kali pertama bersua.  Tapi bila penghujungnya tiada yang sesimple yang dibincangkan, namun saya tak salahkan mereka kerana kami yang memasangnya turut menokok tambah hiasan tanpa pengetahuan tuan rumah (ala-ala surprise gitu... )

2 bling2 stand menceriakan lagi pelamin

Hanging flowerball

Hemm....Pelamin di atas dimiliki oleh Kartina, pertemuan kami hanya dua kali sebelum majlis pernikahan, idea flower ball di adaptasi dari pencariannya melalui internet, lalu ditunjukkan kepada kami, di gabungkan pula ide ibunya Datin Rogaiyah yang suka pada panel dan rumput hijau.  Lalu ide-ide itu kami gabungkan menjadi sebuah pelamin untuk rumah dengan tema colornya 'pink and white'.

Hari yang dinanti kini tiba, 9 Oktober 2010 tarikh pemasangan, kita hanya merancang dan Tuhan yang menentukan, perancangan asal pemasangan dilakukan pada jam 10 pagi tetapi tertangguh hingga ke petang apabila pihak DC sibuk menatahias majlis sebelumnya yang akan berlangsung malam itu, kasihan tuan rumah, pasti risau tapi dengan sikap tenang kami Insyallah semua berjalan lancar.


Rupanya tidak mudah yang disangka membuat pelamin ini kerana 'flowerball' mengambil masa juga untuk menyiapkannya kerana menggunakan bunga segar, selepas selesai membuatnya perlu ditoskan air spannya dahulu agar ia tidak menitik apabila digantung.

Alhamdulillah, pelamin siap dalam jam 1 pagi, agak lewat bagi tuan rumah, pengantinpun sudah masuk beradu, sempat juga saya menyiapkan 7 dulang hantaran dan sementara pelamin dipasang dan suami saya juga sibuk membuat bunga untuk kiri kanan karpet merah.

Pulang dengan kepenatan, namun masih ada 20 bunga centerpiece untuk disiapkan, tatkala orang kanopi masih menunggu meja-meja untuk dipasang.  Esok, selepas subuh kami datang lagi, menyelesaikan kerja yang tertangguh di luar, Alhamdulillah, semuanya siap dan berjalan lancar.                                                                                         
siap...!!
centerpiece


    

 










Bali/Jawa...Konsep yang masih menjadi pilihan




It's look great!! Alhamdulillah.... ramai yang memberi komen yang menggembirakan di atas usaha dan kerja kami keluarga DC semalaman.
Pelamin yang berkonsepkan Jawa dan Bali sebenarnya tak perlu teruk direka janji ada kerawang-kerawang yang bercorak tradisional, bunga-bunga yang lebih kepada tropika serta hiasan-hiasan tambahan yang menjurus kepada kebudayaan tradisiaonal serta Jawa.


Bermula dari pintu masuk utama ke dewan (Pandan Indah Lake Club), sudah tersergam indah pintu gerbang yang seragam dengan panel pelamin, tetamu di sambut mesra dengan bentangan karpet merah yang diapit pasu-pasu dihiasi bunga bird of paradise, tuberose, daun mengkuang serta orchid.  Haruman bunga melur turut menggamit mesra tetamu di dalam dewan.




Sireh junjung turut menjadi hiasan utama di hadapan pelamin, melambangkan melayu yang masih berpegang kepada adat sebagai pembuka bicara, selain payung serta batik jawa sebagai hiasan sampingan bagi memeriahkan lagi konsep dan penataan majlis perkahwinan pasangan Anul dan Inaz.

Label